Angka Kemiskinan Diharapkan Jadi Single Digit

Must Read

Makan Menko

Pak Jaya Suprana menghubungi saya. Paguyuban Punokawan akan audensi dengan Menko Polhukam, Prof. Dr. Mahfud MD. Tapi saya lagi di...

Sepanjang Tahun 2019 Ada 1.576 Calon Janda Baru di Kajen

RADARSEMARANG.COM, KAJEN – Sepanjang tahun 2019 hingga bulan Desember kemarin, tercatat Pengadilan Agama Kajen sebanyak 1.576 terjadi kasus gugat...

Langkah Kecil

Mereka baru sebulan kuliah di mancanegara. Di Zhejiang University of Technology. Tiga wanita berjilbab itu. Tiga lagi laki-laki --satu...

SEMARANG – Upaya menekan angka kemiskinan di Jateng yang masih di kisaran 13 persen diharapkan menjadi prioritas pasangan Gubernur-Wagub Jateng, Ganjar Pranowo-Heru Sudjatmoko di tahun terakhir pemerintahannya. DPRD Jateng berharap angka kemiskinan di provinsi ini dapat ditekan menjadi single digit.

Ketua DPRD Jateng Rukma Setyabudi mengatakan pihaknya menggarisbawahi upaya pengentasan kemiskinan masih menjadi pekerjaan rumah utama Gubernur Ganjar Pranowo. “Pengentasan kemiskinan dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat harus menjadi prioritas di tahun terakhir,” katanya.

Pemprov diminta membuat program yang langsung menyentuh kepentingan masyarakat kecil. Tentu hal tersebut dilakukan tanpa mengesampingkan pembangunan di bidang lainnya. “Selama ini pembangunan infrastruktur memang diharapkan membantu meningkatkan kesejahteraan dan memutar roda perekonomian. Namun faktanya angka kemiskinan masih tetap tinggi,” ujar politisi PDIP ini. Dia berharap angka kemiskinan bisa ditekan menjadi single digit.

Rukma mencontohkan, Pemprov bisa membantu memberi stimulant bagi para pelaku UMKM. Sebab selama ini para pedagang kecil belum bisa lepas dari rentenir. Mereka merasa terbantu rentenir meski menerapkan bunga yang tinggi. “Mengapa pedagang lebih suka dengan bank plecit (rentenir), karena prosesnya mudah, tidak bertele-tele. Ini yang bisa dimasuki perbankan maupun Jamkrida, bila masyarakat mengajukan kredit, harus dipermudah,” kata dia.

Dia menambahkan, para pedagang kecil yang mengajukan kredit hendaknya dipermudah prosesnya. Jangan sampai mereka takut masuk bank. “Bank bisa mendekati para pedagang kecil, tentu juga dipilih yang visible dan dianggap layak memperoleh kredit,” paparnya.

Ketua Komisi C DPRD Jateng Asfirla Harisanto mengatakan selain mempermudah kredit, perbankan diharapkan melindungi UMKM dengan memberikan pendampingan. “Pendampingan dibutuhkan karena UMKM juga dihadapkan dengan pengembangan produk hingga perluasan pasar,” katanya.

Dia melihat di Tiongkok, UMKM bisa menjadi andalan. Produknya bagus dan layak jual. “Kami juga menuntut para pengusaha profesional. Orang Eropa saja bilang produk-produk dari Indonesia unik. Ini yang harus dikembangkan,” tandasnya. (ric)

Berita sebelumyaTangkap Lele Masal
Berita berikutnyaGowes Jadi Ajang Promosi Wisata
- Advertisement -

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

- Advertisement -

Latest News

Makan Menko

Pak Jaya Suprana menghubungi saya. Paguyuban Punokawan akan audensi dengan Menko Polhukam, Prof. Dr. Mahfud MD. Tapi saya lagi di...

Sepanjang Tahun 2019 Ada 1.576 Calon Janda Baru di Kajen

RADARSEMARANG.COM, KAJEN – Sepanjang tahun 2019 hingga bulan Desember kemarin, tercatat Pengadilan Agama Kajen sebanyak 1.576 terjadi kasus gugat cerai. Hal itu disampaikan oleh...

Langkah Kecil

Mereka baru sebulan kuliah di mancanegara. Di Zhejiang University of Technology. Tiga wanita berjilbab itu. Tiga lagi laki-laki --satu anak kiai, satu lagi anak...

Neo Mustaqbal

Sejarah dunia akan dibuat oleh Arab Saudi. Sejarah pertama: Aramco akan go public --dengan nilai yang belum ada duanya di dunia: Rp 28.000.000.000.000.000. Kedua: hasil IPO itu akan...

Rumah Kita

Kaget-kaget senang: Indonesia resmi ditunjuk sebagai tuan rumah Piala Dunia U-20. Tahun 2021. Sepak bola Indonesia diakui dunia. Prestasi Presiden Joko ”Jokowi” Widodo kelihatan nyata...
- Advertisement -

More Articles Like This

- Advertisement -